Bukan Pengamatan Burung Biasa di Taman Dadap Merah

Share

 

 

Burung madu kelapa. Foto: Ahmad Baihaqi

Burung-madu kelapa. Foto: Ahmad Baihaqi

 

 

Indonesia memiliki sekitar 1.598 jenis burung yang pernah tercatat atau sekitar 17% dari yang ada di dunia. Jumlah jenis burung tersebut dapat berkurang jika ada perubahan lingkungan yang semakin memburuk. Salah satu kondisi lingkungan yang sering mengalami perubahan adalah lingkungan perkotaan, seperti Jakarta.

Pembangunan di Provinsi DKI Jakarta mengakibatkan perubahan ekosistem Kota Jakarta, diantaranya semakin berkurangnya ruang terbuka hijau (RTH). Berkurangnya RTH di perkotaan karena dikonversi menjadi perumahan dan gedung pencakar langit.

Terkait perubahan RTH tersebut, Rencana Umum Tata Ruang (RUTR) Jakarta tahun 1965-1985 menyatakan bahwa luas RTH kota adalah 37% dari total luas Jakarta. Kemudian, pada RUTR tahun 1985-2005 luas tersebut turun menjadi 25,82%. Terakhir pada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) tahun 2000-2010 RTH Jakarta tersisa 13,94%. Berkurangnya luas RTH tersebut diperkirakan dapat mempengaruhi keberadaan burung di alam. Hal tersebut merupakan masalah perkotaan yang muncul sehingga mempengaruhi keberadaan burung di alam dan menarik untuk diteliti.

 

 

Raja-udang meninting. Foto: Ahmad Baihaqi

Raja-udang meninting. Foto: Ahmad Baihaqi

 

 

Saat ini, Provinsi DKI Jakarta setidaknya hanya memiliki kurang lebih 9% ruang terbuka hijau dari total luas wilayahnya. Padahal Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang jelas menunjukkan bahwa sebuah kota harus memiliki RTH sebanyak 30% dari total luas wilayahnya. Luasan sebesar 30% dari total wilayah itu adalah syarat minimum untuk menjamin keseimbangan ekosistem sebuah kota. Termasuk di dalamnya keseimbangan sistem hidrologi yang berkaitan erat dengan banjir dan peningkatan ketersediaan udara bersih. Melihat kondisi tersebut, Jakarta sebenarnya jauh berada pada posisi ideal.

Meskipun menjadi salah satu kota yang memiliki polusi cukup tinggi, ibukota negara ini seharusnya masih menyimpan beragam spesies unik dan menarik di ruang-ruang terbuka hijaunya. Burung yang masih tersimpan di RTH Jakarta dapat menjadi daya tarik bagi masyarakat untuk dating ke RTH dan memanfaatkannya secara positif. Selain itu, hal tersebut juga dapat menjadi pengingat bagi pemerintah untuk dapat menambah luasan ruang terbuka hijau.

 

 

Pengamatan burung. Foto: Dok. Biodiversity Warriors

Pengamatan burung. Foto: Dok. Biodiversity Warriors

 

 

Mengumpulkan data burung-burung liar yang melibatkan masyarakat umum (citizen scientist) sudah dilakukan di beberapa negara di Eropa dan Amerika. Salah satu bentuk pendataan tersebut dengan cara pengamatan burung (birdwatching). Komunitas Transformasi Hijau bekerja sama dengan Biodiversity Warriors Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (KEHATI) dan Biological Bird Club Ardea Fakultas Biologi Universitas Nasional menyelenggarakan pengamatan burung di Taman Dadap Merah, Jakarta Selatan.

Taman Dadap Merah merupakan taman yang terletak di Kelurahan Kebagusan, Jakarta Selatan memiliki luas ± 1,3 ha. Taman ini dibuat pada tahun 2011 dan dibuka untuk umum pada tahun 2012, berlokasi dekat perumahan mewah dan besar serta juga sebagai tempat pembuangan sampah.

Pengamatan dilakukan untuk monitoring keberadaan jenis burung perkotaan di Taman Dadap Merah, Jakarta Selatan sekaligus menyambut pergantian tahun 2016 ke 2017 yang diadakan pada Rabu, 28 Desember 2016. Pengamatan ini dihadiri 17 orang relawan (volunteer) yang berasal dari komunitas Transformasi Hijau (TRASHI), Biodiversity Warriors Yayasan KEHATI, Biological Bird Club Ardea Fakultas Biologi Universitas Nasional, Mahasiswa Pecinta Alam Stacia Universitas Muhammadiyah Jakarta, dan Akademi Televisi Indosiar.

 

 

Diskusi hasil pengamatan. Foto: Dok. Biodiversity Warriors

Diskusi hasil pengamatan. Foto: Dok. Biodiversity Warriors

 

 

Bilal dari Biological Bird Club Ardea Fakultas Biologi Universitas Nasional mengatakan para relawan melakukan pengamatan burung dengan mengikuti jalur yang sudah ada dan seluruh bagian pada taman, jika berjumpa dengan burung, para relawan berhenti selama 15 menit untuk mengidentifikasi dan mencatat jenis, jumlah individu, dan aktivitas burung yang diamati

Pengamatan dimulai pukul 08.00 – 11.00 WIB dan berhasil mengidentifikasi 17 jenis burung, yaitu burung-madu kelapa, raja-udang meninting, cekakak jawa, bondol haji, bondol jawa, bondol peking, cabai jawa, cinenen kelabu, wiwik kelabu, tekukur biasa, punai gading, burung gereja-erasia, cipoh kacat, walet linci, layang-layang batu, cucak kutilang,  dan merbah cerukcuk.

 

 

Peserta pengamatan burung di Taman Dadap Merah, Jakarta Selatan. Foto: Dok. Biodiversity Warriors

Peserta pengamatan burung di Taman Dadap Merah, Jakarta Selatan. Foto: Dok. Biodiversity Warriors

 

 

Dari 17 jenis burung yang dijumpai, terdapat 3 jenis burung yang dilindungi Undang-Undang No.5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistemnya dan PP No.7 Tahun 1999 Tentang Pengawetan Jenis Flora dan Satwa, yaitu burung-madu kelapa, raja-udang meninting, dan cekakak jawa.

Desy Magdalena dari komunitas Transformasi Hijau berpesan pengamatan ini sangat penting dilakukan secara berkelanjutan untuk mengetahui populasi dan perjumpaan burung di RTH Jakarta. Kerja sama multi pihak menjadi prioritas ke depan agar perlindungan burung perkotaan di Jakarta semakin terjaga.

 

 

Ahmad Baihaqi

Koordinator Capture Nature Jakarta Biodiversity Warriors Yayasan KEHATI

 

 

Share

Komentar

komentar

Latest News
20638354_10154679732576811_1352153978649520921_n

Green Energy for Asian Games 2018

August 10, 2017
Share Tweet PENINJAUAN LAPANGAN DAN TEMU MEDIA PEMBANGUNAN PEMBANGKIT LISTRIK TENAGA SURYA DENGAN KAPASITAS 2 MW UNTUK MENUNJANG KEGIATAN GREEN ASIAN GAMES DI STADION JAKABARING PALEMBANG Bukan hanya judul tulisan Read More
1382187_615954365113939_270388898_n

Kampus teknik pun peduli peduli perubahan iklim

August 2, 2017
Share Tweet Dampak Perubahan Iklim Perubahan  iklim  global  dewasa  ini  sudah  mulai  kita  rasakan  dampaknya. Salah  satu  penyebabnya  adalah  meningkatnya  konsentrasi  gas  rumah  kaca di atmosfer. CO2  merupakan salah satu Read More
Bull shark. Foto: Global FinPrint Project

Pemangsa yang Menjadi Mangsa: Kondisi Hiu dan Pari di Perairan Indo-Pasifik

May 27, 2017
Share Tweet     Hiu dan pari merupakan jenis ikan dalam kelas Chondrichthyes (bertulang rawan). Termasuk di dalamnya Chimaera yang lebih dikenal sebagai Ghost Shark. Kelas ini memiliki keanekaragaman yang Read More

Sosialisasi Program Mitigasi Berbasis Lahan dan Penyusunan Program Unggulan yang Berkelanjutan

March 17, 2017
Share Tweet Sosialisasi program mitigasi berbasis lahan dan penyusunan program unggulan di lokasi program dengan melibatkan lima desa. Setidaknya itu yang dilakukan oleh Yayasan Palung pada (11/3/2017), pekan lalu, di Read More